Tulis Semerah Darah (Untuk Dia)

Jika aku tak boleh menulis
dengan tinta merah di kertas buku,
aku ‘kan menulis dengan
arang basah di tembok batu.

Jika aku tak boleh menulis
dengan arang basah di tembok batu,
aku ‘kan menulis dengan
suara marah di langit biru.

Jika aku tak boleh menulis
dengan suara marah di langit biru,
aku ‘kan menulis dengan
tetes darah di tanah bisu.

Jika aku tak boleh menulis
dengan tetes darah di tanah bisu,
bolehkah aku menulis cinta
semerah darah
dengan bibirku
di bibirmu?

(02:33, 25/09/2009)